Khamis, 20 Disember 2012

Manifestasi Sebuah ‘Cinta’

Oleh : Muhamad Hazwan Bin Hamidan

Salam mahabbah buat semua sahabat pembaca. Pertama sekali sama-samalah kita bersyukur kepada Allah kerana masih meminjamkan nikmat IMAN dan ISLAM serta nikmat kehidupan kepada kita supaya kita dapat terus mengabdikan diri kepada Nya. Ingatlah tiada satu kebahagiaan pun melainkan dapat menatap zatNya yang agong di akhirat kelak,amin..

Perjalanan masa semakin pantas dan cepat dirasai. Ia hanya akan diesedari bagi mereka yang sentiasa merenung dan menilai keadaan sekeliling dan suasana semasa yang berlaku saban hari. Sedarkah kita semakin masa berlaku semakin hamper kita ke ambang kematian ? sedarkah anda semakin banyak tanda-tanda qiamat kecil dan beberapa tanda qiamat besar sudah berlaku dan berlalu ? semua itulah yang membuktikan perjalanan masa semakin pantas. Namun ia hanya akan disedari bagi mereka yang Allah bukakan pintu hati untuk sedar. Moga kita tergolong dalam golongan tersebut, amen.

Dalam kesesakan masa kehidupan ini, masyarakat muda mudi masih terus dibuai dan diruntun rasa cinta. Apa yang dikesalkan cinta yang dikejar, ditagih dan diperjuangkan hanyalah sebuah buaian cinta manusiawi yang sifatnya tidak pernah kekal dan tekal. Penagihan kepada cinta ini yang tidak disalurkan dalam ruang dan jalan yang halal membawa kepada sebuah hasil yang akhirnya membuahkan sia-sia dan membuang masa. Bilakah mahu kembali sedar dan insaf ? tunjuk dan tanyalah diri kita masing-masing!

Semaian Benih Cinta Rasul

Alhamdulillah, dalam ruang massa yang penuh dengan kesyikan dan keseronokkan mengejar cinta dunia , masih terserlah segolongan pemuda pemudi yang terus berusaha dan mempromosikan kepada sebuah cinta. Cinta kepada batang tubuh seorang manusia agong yang suci dan dipeliharakan oleh Allah daripada dosa dan noda. Dialah  kekasih hati kita semua, Nabi Muhammad SAW.    

Lahir dan terbitkan ‘gerakan’ dan golongan ini di tanah air kita umumnya dan di medan kampus khususnya yang bersama-sama menyeru kepada sebuah cinta Rasul bagaikan cendawan tumbuh selepas hujan. Ianya mula diterima oleh masyarakat kampus dan luar kampus. Sudah tidak asing lagi.

Medium qasidah menjadi ‘sajian’ utama mendekatkan para muhibbin ,masyarakat awam dan sekalian pendengar dalam mengetuk pintu hati dalam melahirkan rasa SEDAR serta MAHU mendokong kecintaan kepada kekasih hati kita ini yang akhirnya membawa kita terus kepada perjuangan yang lebih besar dalam menjaga , mengekalkan dan memperjuangkan syariat yang dibawa oleh Rasulullah SAW.

Anak Muda Cinta Rasul !

Asas kepada tema ini, satu program Malam Mahabbah dan Ceramah Perdana oleh Ustaz Dr. Zulkifli al-Bakri telah dianjurkan di Surau Kolej Kediaman 1, USIM pada hari Selasa yang lepas. Di kesempatan ruang dan masa serta keizinan dari yang Maha Esa, saya berkesempatan ke sana untuk bersama-sama merasai suasana ilmu dan manifestasi cinta yang hendak dilahirkan. Terima kasih kepada akhi Arif Amran selaku tuan rumah yang sudi menjadi penunjuk jalan setibanya saya di bumi USIM, moga Allah sentiasa merahmati kita dalam meruntun jalan-jalan ilmu dan petunjuk Allah, ameen~

 

Beberapa bait qasidah seperti Busyralana dan selawat menjadi ‘sajian’ kepada pembuka malam mahabbah tersebut. Ceramah Perdana oleh Ustaz Dr. Zulkifli al-Bakri mengenai Mahabbah atau cinta menjadi kemuncak kepada program ini. Antara isi penting daripada ceramah Dr. Zul akan saya kongsikan di dalam penulisan saya kali ini, insyaAllah.





video
qasidah Busyralana yang dialunkan bersama-sama


Perkongsian Daripada Ceramah   

1) Cinta terbahagi kepada 2 iaitu cinta kepada manusia dan cinta kepada Ilahi.

2) Dr. Zul menyebut sebuah hadith nabi yang membicarakan soal cinta,

"Tiga perkara yang barangsiapa terdapat (ketiga-tiga perkara itu) padanya nescaya dia memperolehi kemanisan iman (iaitu) Allah dan Rasul-Nya adalah lebih dia cintai daripada selainnya , dan dia mencintai seseorang semata-mata kerana Allah, dan dia benci untuk kembali kepada kekufuran (maksiat) sebagaimana dia benci dilemparkan ke dalam api". (HR Bukhari dan Muslim)

3) Apabila disebut Cinta kepada Rasul, ia berkait rapat dengan keIMANan kita,

“…Allah dan Rasul-Nya adalah lebih dia cintai daripada selainnya” = “memperolehi kemanisan iman

4) Kebiasaannya seseorang sanggup menjadi HAMBA kepada apa yang dicintainya. Dr. Zul membawa contoh cinta seorang lelaki kepada wanita dan begitu juga sebaliknya.

5) Apabila disebut cinta, sebagai orang beriman cinta itu perlulah lahir daripada dasar keIMANan.

6) Dalam ruang lingkup cinta sesama manusia, Rasulullah telah memberikan dan mempamerkan sebuah manifestasi cinta baginda kepada sahabat baginda apabila baginda sendiri menzahirkan rasa cinta itu baginda kepada sahabat baginda . Dr. Zul membawa contoh seorang sahabat nabi yang bernama Muaz.

7) Sirah dan kisah para sahabat mempamerkan Mahabbah lil Qulub (cinta antara hati) antara Nabi dan para sahabat.

8) Dr. Zul menyebut beberapa ASAS dan SYARAT yang kebiasaannya akan dilakukan oleh orang yang mencintai seseorang (dan ASAS ini perlu kita buat dan terjemahkan dalam mencintai Rasulullah) :

- Ikut , taat dan patuh kepada orang yang dicintai
- Banyak menyebut nama dan mengingati orang yang dicintai
- Segala apa yang ada pada orang yang dicintai akan turut disukai dan dicintai
- Cuba untuk meniru dan berakhlak seperti mana orang yang dicintai

9) Antara perkara penting yang mesti kita lakukan sebagai BUKTI kecintaan kita kepada Rasulullah adalah dengan mempertahankan baginda!

Kesimpulan

Hendak ber’cinta’ memerlukan kepada ilmu, khususnya dalam menjalani cinta Allah dan Rasul. Pendek kata setiap perkara alam kehidupan ini tidak lari daripada ilmu untuk kita beramal. Ilmu tanpa amal ibarat pohon tanpa buah manakala amal tanpa ilmu memperlihatkan kepada sia-sia dan gila !
Comments
2 Comments

2comments:

pemberianku yang berkekalan berkata...

Allah..

moga cinta kita terhadap Allah dan RasulNya mengatasi dan menggungguli perasaan cinta kita kepada yang lain..

nice entry ya akhi! truskan menulis artikel sebegini lagi, keep it up! =)

محمد حذوان بن حميدان berkata...

ameen, trime kasih =)