Isnin, 3 Oktober 2011

Belajarlah untuk bersyukur..

Salam mahabbah buat sahabat pembaca semua. Moga sentiasa dirahmati Allah..amin

Alhamdulillah, bersyukur kepada Allah kerana saya dapat menamatkan Bina Insan Guru (BIG) Anak Angkat bagi semester 4. Program 3 hari 2 malam di kampung keluarga angkat secara peribadinya amat-amat bernilai dan sangat-sangat berharga buat saya.

Dapat merasai seketika hidup bersama keluarga angkat yang berstatus amat-amat sederhana membuatkan diri ini sentiasa bermuhasabah setiap detik tika bersama mereka. Keluarga yang berlatar belakang kan hidup sebagai nelayan membuatkan mereka begitu menghargai setiap ‘sen’ daripada rezeki yang diperoleh.

Mak bukan sahaja menjadi suri rumah tetap, malah tugas dan kemahiran lain dapat juga dilaksanakan olehnya. Jika tiada kesibukan di rumah, mak akan berniaga. Selalunya mak akan berniaga hanya di gerai yang dibina di depan rumah. Tapi sekarang sudah berpindah berhampiran dengan kawasan pantai. Pisang dan keropok goreng menjadi menu utama yang mak niagakan. Memang sedap masakan mak..tapi tak kan sesekali dapat mengalahkan masakan ibu kandung sendiri. Ibu selamanya ibu wan..(^_^)

Cerita tentang ayah pula, ayah seorang nelayan. Tapi sekarang ayah sudah jarang turun ke laut. Ayah banyak buat kerja-kerja ‘kontrak’, buat bangunan. Masa mula-mula bertemu ayah, ‘Nampak macam garang ..’ kata adik beradik angkat se-IPG dengan saya..he3. Memang ayah tak macam mak, mak memang suka tersenyum. Ayah Nampak macam garang, tapi peramah dan ceria orangnya. Kalau dalam sehari tak sakat mak memang tak sah.. itulah gelagat ayah. Tika bersama ayah di sini , tak kan hilang ingatan kepada ayah kandung yang tersayang di rumah. (^_^)

Sebuah keluarga yang memang bukan orang berada. Buka juga keluarga yang sangat miskin. Ayah pernah kata, ‘hidup keluarga nelayan ni memang terus terang ayah tak de duit, tapi ayah hidup senang..,setiap hari ayah makan kat kedai’. Fenomena masyarakat nelayan, tika berkelapangan mereka selalu bersama rakan-rakan duduk di kedai makan. Bersama-sama bertukar-tukar cerita walaupun hanya minum segelas air sebagai penghilang dahaga.

Memang mak dan ayah takde duit. Itulah hakikat yang saya terima. Tapi mereka gembira dengan kehidupan mereka. Apa yang ada dihargai dan digunakan sebaik mungkin. Teringat perbualan mak ketika dihubungi anak kandungnya di suatu petang, ‘ mak lebih sayangkan anak daripada harta..’

Ye..memang mak sangat-sangat sayangkan anak-anaknya. Dalam hidup yang serba ringkas, dia masih mampu dan cuba memberikan yang terbaik untuk saya dan sahabat-sahabat saya. Memang mak tak mampu nak berikan saya duit. Tapi juadah yang dimasak,layanannya serta keprihatinannya sangat-sangat dapat melambangkan kasih sayangnya.


“Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun, dan dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, agar kamu bersyukur.”(an-Nahl:78)

Erti Sebuah Kesyukuran

Apa yang ada pada keluarga-keluarga di zaman kini sudah pasti memang tidak ada pada ayah dan mak. Astro ? tv besar ? kereta mewah ? motor canggih ? hm..ade, cume sebuah motor buruk yang setakat ni mampu berjalan. Rumah dan bilik besar ? sebuah rumah kecil hanya mempunyai 2 bilik tidur kecil. Namun, mungkin jarang apa yang ada pada mereka ada pada orang lain. Itulah erti bersyukur..

Hakikat sebuah kebahagiaan bukanlah datangnya daripada wang. Kasih sayang tak mampu dibeli dengan kemewahan. Erti kesyukuran selama-lamanya tak akan dapat dirasai tanpa sifat ‘merasa cukup dengan apa yang ada..’. itulah sifat qanaah.

Kehidupan saya hidup di Bandar sememangnya mendedahkan saya erti kesenangan dan kemewahan. Melihat gelagat masyarakat Bandar yang mempunyai pelbagai ragam. Ada yang sudah leka dengan kesenangannya sehingga menjadikan kemewahan itu ‘Tuhan’ mereka. Tak terkecuali ada juga yang berterusan istiqamah dengan peribadi generasi Islam. Semakin meningkat kaya, makin bertambah ketakwaan dan kebaikan yang dilakukan.Inilah golongan yang terbaik.Hakikatnya, itulah ragam makhluk yang bernama manusia.

Kisah Firaun Dan Pengikutnya

Firaun adalah seorang raja yang telah diberikan keistimewaan oleh Allah dengan tidak pernah jatuh sakit sepanjang hidupnya. Di samping itu juga, dia diberikan sebuah kerajaan yang sagat besar dan kuat iaitu kerajaan Mesir ketika itu.

Tetapi malangnya, Firaun menjadi sombong dan lupa diri.

Oleh kerana keistimewaanya itu, dia merasakan dirinya adalah Tuhan yang patut disembah .Dia menyuruh seluruh rakyatnya menyembah dirinya.

Sehinggakan Allah mengutuskan Nabi Musa untuk menjadi petunjuk ke atas rakyat yang telah dizalimi tadi.

Allah juga memberi balasan yang setimpal ke atas perbuatan angkuh Firaun itu dengan menenggelamkan dia di Laut Merah sewaktu cuba membunuh Nabi Musa.

Begitu juga yang terjadi ke atas Haman; perdana menteri yang dilantik ketika pemerintahan Firaun.

Dia banyak menghabiskan duit rakyat dan sentiasa mengampu Firaun dengan kata-kata manis untuk mengekalkan kedudukannya selaku perdana menteri; orang yang kedua tertinggi dalam kerajaan Firaun laknatullah.

Kisah Raja Namrud

Raja Namrud juga salah satu contoh manusia yang tidak bersyukur atas pemberian Ilahi, bukan sahaja bersifat angkuh tetapi dia mahu membakarnya hidup-hidup Nabi Ibrahim yang diutuskan oleh Allah ke atas kaum mereka.

Namun dengan sifat kasih sayang Allah, api yang sepatutnya bersifat panas dan membakar menjadi dingin dan selamat untuk Nabi Ibrahim dan Namrud pula akhirnya dimusnahkan dengan dihantar seekor nyamuk yang masuk ke dalam kepalanya untuk memakan otaknya.

“Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: “Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahkan nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar, sesungguhnya azabKu amatlah keras” [Ibrahim: 7]

Kerana manusia itu mudah lupa, lalai dan leka dengan nikmat Allah yang terlalu banyak sehinggakan kadang-kadang terlupa untuk berterima kasih kepada Allah. Walhal hanya dengan cara beribadah serta mentaati dan meninggalkan segala arahan dan perintahNya.

Kadang-kadang kita terlalu banyak merungut, tetapi kita tidak sedar, kita tak tanamkan dalam diri bahawa Allah itu Maha Mengetahui. Dia lebih tahu apa yang terbaik untuk hamba-hamba-Nya.. Kadang-kadang kita tidak sedar, Allah hanya meminjamkan kekayaan Dia kepada kita, tetapi kita? Dengan kekayaan itulah kita gunakan untuk menentang Tuhan Yang menciptakan alam ini.. Na'uzubillah..

Sahabat-sahabat sekalian, marilah kita muhasabah diri masing-masing..moga pemulisan ini membuahkan muhasabah buat diri saya dan sidang pembaca sekalian..amin

Comments
2 Comments

2comments:

deluxedinni berkata...

Salam. Belajarlah untuk bersyukur, untuk apa yang Allah beri, untuk apa yang Allah ujikan, semuanya untuk menjadikan kita insan yang bersyukur.~
tetapi sedikit sekali orang yang bersyukur itu-Quran said.~

Kemudian Dia menyempurnakan kejadiannya, serta meniupkan padanya: Roh ciptaanNya. Dan Dia mengurniakan kepada kamu pendengaran dan penglihatan serta hati (akal fikiran), (supaya kamu bersyukur, tetapi) amatlah sedikit kamu bersyukur.
(QS As-Sajadah 32: 9)

محمد حذوان بن حميدان berkata...

to shbt PAI:

wsslm..aiwah, bile lg utk kita bljr brsyukur klau bkn skrg, brsyukur itu amt2 mnis kiranya kita dpt mghayatinya,renungan brsama.. (^_^)